Live News Analysis: GBPUSD Release Data GDP Inggris Raya

Share this:

Live News Analysis

Produk domestik bruto Inggris akan mencapai £2,274 triliun pada tahun 2023, naik dari £2,27 triliun pada tahun 2022 dan £2,176 triliun pada tahun 2021. Meskipun perekonomian Inggris akan tumbuh pada tahun 2023, Inggris masih berjuang untuk pulih sepenuhnya. Penurunan produk domestik bruto sebesar 10,4 persen pada tahun 2020, yang merupakan akibat langsung dari pandemi COVID-19.

Inggris tidak sendirian dalam hal ini; Pertumbuhan PDB tahunan di Eropa turun menjadi persen pada tahun 2020. Inggris menjadi negara dengan perekonomian terbesar keenam di dunia pada tahun 2022, setelah Amerika Serikat, Tiongkok, Jepang, Jerman, dan India. Namun, pangsa Inggris dalam perekonomian global turun dari 2,45 persen pada tahun 2018 menjadi 2,21 persen pada tahun 2023, dan pangsa ini diperkirakan akan semakin menurun di tahun-tahun mendatang.

Live News Analysis
Live News Analysis

Perekonomian Inggris tutup pada tahun 2023

Meskipun PDB tumbuh sepanjang tahun, Inggris mengakhiri tahun 2023 dalam resesi karena dua perempat pertumbuhan negatif pada akhir tahun. Perekonomian menyusut 0,1 persen pada kuartal ketiga tahun 2023 dan 0,4 persen pada kuartal keempat. Meskipun pertumbuhan diperkirakan akan meningkat pada tahun 2024 dan 2025, perekonomian Inggris masih berjuang melawan dampak Covid-19.

Perekonomian Inggris mengalami krisis ekonomi terburuk pada tahun 2020; Inggris menjadi salah satu dari negara di Eropa yang paling banyak menderita kematian dan paling terkena dampak krisis tersebut. Lockdown yang tiba-tiba dan besar-besaran yang dimulai pada akhir bulan Maret membuat perekonomian Inggris terhenti, menyebabkan PDB turun sebesar 19,6 persen setiap bulannya pada bulan April tahun itu. Meskipun pertumbuhan PDB meningkat kembali pada bulan-bulan berikutnya, mencapai 9,7 persen pada bulan Juni, perekonomian Inggris masih relatif kecil dibandingkan dengan pandemi ini.

Gelombang kedua virus melanda Inggris pada musim dingin, menyebabkan penerapan kembali beberapa pembatasan yang dicabut pada musim panas. Pertumbuhan PDB melambat dan bahkan mulai berbalik arah; pertumbuhan diperkirakan sebesar -2,5 persen pada Januari 2021. Namun, sejak Inggris bangkit dari perlambatan ini, pertumbuhan positif kembali terjadi dan pada awal tahun 2024 perekonomian Inggris tumbuh jauh di atas rata-rata. dan sebelumnya. Kematian kelam.

Karakteristik PDB Inggris

Seperti banyak negara maju, Inggris sangat bergantung pada sektor jasa, yang menyumbang 72% PDB. Dari sisi nilai tambah (BVA), sektor dengan nilai tertinggi di antara seluruh sektor adalah sektor real estate dengan omzet lebih dari 270 miliar, disusul sektor industri pengolahan dengan omzet lebih dari 283,5 miliar. Secara regional, London memiliki PDB lebih dari £496,4 miliar pada tahun 2021, hampir seperempat dari perekonomian Inggris. Jika diubah menjadi PDB per kapita, selisih antara London dan Inggris cukup besar, yakni 4.56.431 dan 31.947. Namun London bukanlah negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di Inggris pada tahun 2021, dengan pertumbuhan PDB sebesar 8,5 persen dibandingkan dengan rata-rata Inggris sebesar 7,5 persen, dan pertumbuhan tercepat di wilayah Barat Laut sebesar 9,9 persen.

Pertumbuhan PDB bulanan di Inggris 2019-2024

Perekonomian Inggris melaporkan tidak ada pertumbuhan pada bulan April 2024 setelah tumbuh sebesar 0,2 persen pada bulan sebelumnya. Sejak penurunan PDB sebesar 19,6 persen pada bulan April 2020, perekonomian Inggris terus tumbuh dan saat ini berada pada angka 1,8 persen akibat pandemi COVID-19. Namun setelah pemulihan awal dari pandemi, perekonomian Inggris tetap stabil dan berfluktuasi antara pertumbuhan yang lambat dan sedikit kontraksi sejak Januari 2022.

Live News Analysis
Live News Analysis

Perekonomian Inggris berada dalam kondisi buruk pada akhir tahun 2023

Setelah pertumbuhan ekonomi yang lemah selama dua kuartal berturut-turut, perekonomian Inggris menutup tahun dalam resesi pada akhir tahun 2023. PDB Inggris yang tidak tumbuh sama sekali pada kuartal kedua tahun 2023, turun sebesar 0,1 persen pada kuartal ketiga dan 0,3 persen pada kuartal terakhir. Perekonomian diperkirakan tumbuh sebesar 0,1 persen pada tahun 2023 dibandingkan tahun 2022, dan sebesar 0,7 persen pada tahun 2024.

Perkembangan ekonomi yang lesu ini terjadi pada saat yang tidak tepat bagi Partai Konservatif yang berkuasa, karena pemilihan umum Inggris dijadwalkan pada Januari, 2025. Meskipun secara luas dianggap sebagai partai terbaik dalam mengelola perekonomian, Partai Konservatif kini tertinggal dari Partai Buruh dalam masalah ini; 26% hingga 22% responden.

Biaya hidup akan berlanjut hingga tahun 2024

Pertumbuhan ekonomi yang pesat dan inflasi yang tinggi menyebabkan krisis sosial di Inggris yang berlangsung selama beberapa generasi. Meskipun inflasi akhirnya surut dari 11,1 persen pada Oktober 2022, harga-harga akan terus meningkat pesat pada tahun 2023. Meski kenaikan harga energi mereda di awal tahun, harga pangan masih meningkat tajam di akhir tahun 2023. Misalnya pada Desember 2023, inflasi pangan sebesar 6,9 persen, sedangkan harga perumahan berada pada angka -2,1 persen. dan energi. Konsumen Inggris akan mengalami penurunan standar hidup yang signifikan dalam jangka panjang antara tahun 2021 dan 2023 karena inflasi meningkat lebih cepat daripada kenaikan upah. Pendapatan riil rumah tangga turun pada tahun 2022/23 dan diperkirakan akan turun lagi pada tahun 2023/24 dan 2024/25.

Ikuti Kegiatan Live News Analysis Bersama PT. Pelatihan Profit Internasional!

Kami mengundang Anda untuk bergabung dalam acara Live News Analysis yang mendalam dan interaktif, berdasarkan data GDP (GBPUSD) yang terbaru. Analisa ini akan dibawakan oleh Bapak Hendrik Susanto, Research PT. Pelatihan Profit Internasional.

  • Hari/Tanggal: Kamis, 11 Juli 2024
  • Waktu: 13.00 WIB – Selesai
  • Lokasi: Kantor PT. Pelatihan Profit Internasional Head Office, Citra Raya Kawasan The Boulevard Kavling EWL07 Blok P01 No 187, Kec. Panongan, Tangerang, Banten 15710

Keuntungan Mengikuti Acara Ini:

  • Mendapatkan wawasan langsung dari ahli ekonomi.
  • Memahami bagaimana data GDP GBP-USD mempengaruhi trading forex.
  • Belajar strategi trading berdasarkan analisa data ekonomi terkini.

Fasilitas:

  • Makan siang gratis
  • Kopi, softdrink, dan air mineral gratis
  • Sertifikat Kehadiran


Pendaftaran:
Acara ini gratis untuk 5 orang pendaftar pertama! Jangan lewatkan kesempatan ini. Syaratnya hanya memberikan ulasan di Google Maps setelah acara.

Hubungi:
Untuk pendaftaran, silahkan hubungi Dewi di nomor 085211320398.

Segera daftarkan diri Anda dan dapatkan pengetahuan yang akan meningkatkan kemampuan trading Anda!

PT. Pelatihan Profit Internasional
Menginspirasi, Mendidik, dan Menghasilkan Trader Profesional

Syarat dan ketentuan berlaku

Jika anda menyukai informasi dari artikel ini dan mau tahu informasi seputar edukasi trading lainnya? Kami siap  memberikan edukasi yang sangat informatif. Mau tahu caranya ?

Temukan kami di Channel Sosial Media lainnya

link :

  1. Website :  https://www.ptppi.id
  2. Telegram : https://t.me/NewsUpdatePPI
  3. Instagram :  ptppi_official
  4. Saluran Whastsapp : Analisa PPI
  5. Channel Telegram : Analisa PPI
  6. Youtube : Pelatihan Profit Internasional
  7. Tiktok : @ptppi_official

Dapatkan informasi seputar edukasi trading gratis lainnya dengan cara klik link di atas:

  • Untuk konsultasi online gratis
  • Untuk berlangganan Signal Forex, Signal Commodity dan Signal Saham
  • Registrasi dan jadwal edukasi rutin
  • Whatsapp 0817-7234-5888
  • Hunting 021-5964-5999/021-5964-5888

Jika anda tetap mau menerima update dari kami mengenai promosi, jadwal edukasi dan berita penting lain, klik link Telegram ini https://t.me/NewsUpdatePPI dan untuk Anda yang ingin mengetahui perkembangan signal trading bisa ikuti saluran Whatsapp Analisa PPIDisini kami memberikan INFORMASI SEPUTAR TRADING LENGKAP GRATIS SETIAP HARI LHO!

Loading

Share this:
Translate »